Momen Inersia: Pengertian, Rumus, dan Contoh Soal

Posted on

Momen inersia adalah besaran fisika yang mengukur ketahanan suatu benda terhadap perubahan gerak rotasi. Ketika sebuah benda bergerak rotasi, momen inersia merupakan faktor yang menentukan seberapa cepat atau lambat benda tersebut dapat berubah arah putarannya. Dalam artikel ini, kita akan membahas pengertian momen inersia, rumusnya, serta contoh soal untuk membantu memahami konsep ini lebih baik.

Pengertian Momen Inersia

Momen inersia merupakan besaran fisika yang mengukur ketahanan suatu benda terhadap perubahan gerak rotasi. Dalam bahasa sederhana, momen inersia dapat diartikan sebagai besarnya kecenderungan suatu benda untuk tetap diam atau bergerak dengan kecepatan yang sama jika tidak ada gaya yang bekerja pada benda tersebut. Semakin besar momen inersia suatu benda, semakin sulit pula benda tersebut untuk berubah arah putarannya.

Rumus Momen Inersia

Rumus momen inersia dinyatakan sebagai berikut:

I = ∫r²dm

Di mana:
I = momen inersia
r = jarak antara sumbu rotasi dengan elemen massa
m = massa elemen
∫ = integral
Rumus tersebut menunjukkan bahwa momen inersia tergantung pada jarak antara sumbu rotasi dengan elemen massa dan massa elemen tersebut. Semakin jauh jarak antara sumbu rotasi dengan elemen massa, semakin besar momen inersia suatu benda.

Contoh Soal Momen Inersia

Berikut ini adalah beberapa contoh soal momen inersia beserta jawabannya:Contoh Soal 1:
Sebuah piringan homogen dengan massa 2 kg dan jari-jari 0,5 m berputar pada sumbu yang melewati titik tengahnya. Tentukan momen inersia dari piringan tersebut.Jawaban:
Momen inersia piringan dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:I = ½mr²Di mana:
m = massa piringan
r = jari-jari piringan
Substitusi nilai:
I = ½ x 2 x (0,5)²
I = 0,5 kg.m²Sehingga momen inersia dari piringan tersebut adalah 0,5 kg.m².Contoh Soal 2:
Sebuah bola homogen dengan massa 3 kg dan jari-jari 0,2 m berputar pada sumbu yang melewati titik tengahnya. Tentukan momen inersia dari bola tersebut.Jawaban:
Momen inersia bola dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:I = 2/5mr²Di mana:
m = massa bola
r = jari-jari bola
Substitusi nilai:
I = 2/5 x 3 x (0,2)²
I = 0,024 kg.m²Sehingga momen inersia dari bola tersebut adalah 0,024 kg.m².Contoh Soal 3:
Sebuah silinder homogen dengan massa 5 kg dan jari-jari 0,4 m berputar pada sumbu yang melewati garis tengahnya. Tentukan momen inersia dari silinder tersebut.Jawaban:
Momen inersia silinder dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:I = ½mr²Di mana:
m = massa silinder
r = jari-jari silinder
Substitusi nilai:
I = ½ x 5 x (0,4)²
I = 0,4 kg.m²Sehingga momen inersia dari silinder tersebut adalah 0,4 kg.m².

Kesimpulan

Momen inersia merupakan besaran fisika yang mengukur ketahanan suatu benda terhadap perubahan gerak rotasi. Besarnya momen inersia suatu benda tergantung pada jarak antara sumbu rotasi dengan elemen massa dan massa elemen tersebut. Semakin besar momen inersia suatu benda, semakin sulit pula benda tersebut untuk berubah arah putarannya. Rumus momen inersia adalah I = ∫r²dm, di mana r adalah jarak antara sumbu rotasi dengan elemen massa, m adalah massa elemen, dan ∫ adalah integral. Dalam menghitung momen inersia suatu benda, kita dapat menggunakan rumus tertentu yang sesuai dengan bentuk benda tersebut.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments