Kalimat Aktif dan Pasif: Pengertian, Contoh, dan Perbedaan

Posted on

Anda pasti sudah sering mendengar istilah kalimat aktif dan pasif dalam bahasa Indonesia. Namun, apakah anda benar-benar memahami konsep dari kalimat tersebut?

Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang pengertian, contoh, dan perbedaan antara kalimat aktif dan pasif. Sebelum itu, mari kita pahami terlebih dahulu apa itu kalimat aktif dan pasif.

Pengertian Kalimat Aktif dan Pasif

Kalimat aktif adalah kalimat yang subjeknya melakukan tindakan atau aksi terhadap objek. Sedangkan kalimat pasif adalah kalimat yang subjeknya menerima tindakan atau aksi dari objek.

Contohnya, pada kalimat aktif “Saya makan nasi”, subjeknya (saya) melakukan tindakan (makan) terhadap objek (nasi). Sedangkan pada kalimat pasif “Nasi dimakan oleh saya”, subjeknya (nasi) menerima tindakan (dimakan) dari objek (saya).

Contoh Kalimat Aktif dan Pasif

Berikut adalah contoh kalimat aktif dan pasif:

Kalimat Aktif:

  • Saya membeli buku.
  • Kucing mengejar tikus.
  • Ani membaca buku.
  • Rani menulis surat.
  • Andi makan pizza.

Kalimat Pasif:

  • Buku dibeli oleh saya.
  • Tikus dikejar oleh kucing.
  • Buku dibaca oleh Ani.
  • Surat ditulis oleh Rani.
  • Pizza dimakan oleh Andi.

Perbedaan Kalimat Aktif dan Pasif

Berikut adalah perbedaan antara kalimat aktif dan pasif:

  • Subjek dan objek: Pada kalimat aktif, subjek melakukan tindakan terhadap objek. Sedangkan pada kalimat pasif, objek menerima tindakan dari subjek.
  • Urutan kata: Pada kalimat aktif, urutan kata biasanya subjek + predikat + objek. Sedangkan pada kalimat pasif, urutan kata biasanya objek + predikat + oleh + subjek.
  • Penekanan: Pada kalimat aktif, penekanan lebih pada subjek. Sedangkan pada kalimat pasif, penekanan lebih pada objek.

Kelebihan dan Kekurangan Kalimat Aktif dan Pasif

Ada beberapa kelebihan dan kekurangan dalam menggunakan kalimat aktif dan pasif:

  • Kelebihan kalimat aktif: lebih langsung dan jelas, memberi penekanan pada subjek.
  • Kekurangan kalimat aktif: kurang sopan dan terkadang terlalu agresif.
  • Kelebihan kalimat pasif: lebih sopan dan netral, memberi penekanan pada objek.
  • Kekurangan kalimat pasif: kurang langsung dan kurang jelas.

Kapan Menggunakan Kalimat Aktif dan Pasif

Pemilihan kalimat aktif atau pasif tergantung pada situasi dan konteks kalimat tersebut digunakan. Berikut adalah beberapa situasi yang cocok menggunakan kalimat aktif dan pasif:

  • Kalimat aktif: digunakan untuk menekankan subjek atau tindakan yang dilakukan subjek, misalnya dalam tulisan berita, iklan, atau pidato.
  • Kalimat pasif: digunakan untuk menekankan objek atau tindakan yang diterima objek, misalnya dalam tulisan ilmiah, laporan, atau surat resmi.

Contoh Pemakaian Kalimat Aktif dan Pasif dalam Kehidupan Sehari-hari

Berikut adalah contoh pemakaian kalimat aktif dan pasif dalam kehidupan sehari-hari:

  • Kalimat aktif: Saya mencuci piring.
  • Kalimat pasif: Piring dicuci oleh saya.
  • Kalimat aktif: Ani mengecat tembok.
  • Kalimat pasif: Tembok dicat oleh Ani.
  • Kalimat aktif: Ayah memotong rumput.
  • Kalimat pasif: Rumput dipotong oleh ayah.

Kesimpulan

Secara sederhana, kalimat aktif adalah kalimat yang subjeknya melakukan tindakan terhadap objek, sedangkan kalimat pasif adalah kalimat yang objeknya menerima tindakan dari subjek. Pemilihan kalimat aktif atau pasif tergantung pada situasi dan konteks kalimat tersebut digunakan.

Memahami perbedaan antara kalimat aktif dan pasif sangat penting untuk menghindari kesalahan dalam berkomunikasi secara tertulis maupun lisan. Semoga artikel ini dapat membantu anda dalam memahami konsep dari kalimat aktif dan pasif.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments